Kanak-Kanak Berumur 5 Tahun Ini Malas Ke Tadika. Apa Yang Ibunya Lakukan Untuk Bagi Pengajaran Kepadanya Amat Menakjubkan.

Jika anak anda yang masih kecil enggan ke sekolah, apakah taktik yang akan anda lakukan untuk memujuknya? Adakah anda membekalkan makanan kegemarannya ke sekolah? Atau mungkin anda akan memarahi dan memaksa mereka?

Lain ibu bapa, lain cara dan pendekatan yang akan diambil. Bagi Nuttanitcha Chotsirimeteekul, seorang ibu yang menetap di Bangkok, Thailand, dia memutuskan untuk memberikan pengajaran seumur hidup kepada anaknya yang berusia lima tahun.

Pada suatu hari, Nuttanitcha dan suaminya telah mengambil cuti dan membawa anak mereka berjalan-jalan. Namun, ia bukan sekadar untuk berseronok sebaliknya, tugasan yang keras akan bermula untuk si anak.

Pasangan suami isteri ini mula menyuruh anak mereka untuk memungut barangan terpakai seperti botol plastik, tin minuman dan sebagainya dari tong sampah lalu menjualnya untuk mendapatkan wang.

Aktiviti berkenaan kemudian dikongsikan oleh Nuttanitcha di Facebook. Dia telah menceritakan bagaimana mereka sekeluarga berjalan sejauh 2.2 km dan memungut sampah seberat 2 kg yang memberikan mereka wang sebanyak RM1 sahaja.

Setelah selesai menjual sampah-sampah itu, anaknya bertanya kepada si ibu:

“Boleh kita naik bas?”.

Namun si ibu membalas, “Awak ada duit? Kalau mahu naik bas, tambangnya RM1.20”.

Nuttanitcha kemudian mencadangkan kepada anaknya supaya mencari lebih banyak botol kosong untuk mendapatkan wang. Namun jawapan yang diberikan oleh anaknya ternyata mengejutkan.

“Tidak mengapa, saya akan jalan kaki sahaja”.

Mungkin kerana haus, anak ini kemudian meminta untuk membeli aiskrim. Akan tetapi, dia sekali lagi dihampakan dengan jawapan ibunya.

“Harga aiskrim RM0.60, kita ada cukup duit tak?”.

Seterusnya anak kecil ini membalas, “Tak mengapa, saya sudah tidak mahu lagi”.

Anaknya kelihatan sangat letih setelah ‘dikerjakan’ oleh ibu bapanya pada hari tersebut. Anda boleh lihat bagaimana bajunya basah kuyup dengan peluh dan mukanya juga agak kotor.

Tambah Nuttanitcha lagi, tindakan tersebut merupakan satu pengalaman berharga untuk mereka sekeluarga. Pengalaman ini mengajar dia untuk menjadi contoh yang baik kepada anaknya manakala anaknya pula dapat belajar erti kesukaran untuk bekerja bagi meneruskan hidup.

Perkongsian ini meraih banyak respon positif daripada netizen dengan lebih daripada 70,000 jumlah ‘like’ dan 60,000 kali perkongsian.

Ramai yang memuji contoh didikan yang dilakukan oleh Nuttanitcha dan suaminya.

“Jika saya mempunyai anak lelaki seperti anak anda, saya pasti akan berbangga dengannya. Anda membimbingnya untuk belajar sendiri. Menakjubkan”.

Kisah keluarga ini menular bukan sahaja di Thailand tetapi juga di beberapa negara lain. Dalam satu video lain, Nuttanitcha mengajukan satu soalan kepada anaknya selepas ‘pengajaran’ itu berakhir:

 

“Jadi awak mahu ke bekerja atau pergi ke sekolah?”. Anak ini menjawab, “Saya mahu pergi ke sekolah!”

 

Jawapan yang tepat wahai anak kecil. Nampaknya taktik si ibu ini benar-benar menjadi.

Kredit/Foto/Vedio  : Nuttanitcha Chotsirimeteekul

Sumber : Asia One via Era Baru